Bagaimana COVID-19 mempengaruhi perikanan dan akuakultur?

Dampak COVID-19 pada sistem pangan perikanan dan akuakultur bervariasi, dan situasinya berkembang pesat.

Ikan dan produk ikan yang sangat tergantung pada perdagangan internasional terkena dampak cukup awal saat pengembangan pandemi, mulai dari  pembatasan dan penutupan pasar global, sedangkan rantai pasokan ikan segar dan kerang sangat dipengaruhi oleh penutupan sektor jasa makanan (misalnya hotel , restoran dan fasilitas katering, termasuk sekolah dan kantin kerja). Sektor pengolahan juga menghadapi penutupan karena permintaan konsumen berkurang / hilang. Ini merupakan dampak yang signifikan, terutama pada perempuan, yang menjadi mayoritas tenaga kerja di sektor pasca panen produk kelautan.

Penguncian/pembatasan sosial yang diterapkan oleh beberapa negara termasuk Indonesia,  telah mengakibatkan kesulitan logistik dalam perdagangan makanan laut, terutama terkait dengan pembatasan transportasi dan perbatasan. Industri salmon, khususnya, menderita dari meningkatnya biaya pengiriman udara dan pembatalan penerbangan. Industri tuna telah melaporkan pembatasan pergerakan untuk pelaut profesional, termasuk pengamat perikanan di laut, dan personel laut di pelabuhan, sehingga mengakibatkan perubahan awak dan pemulangan pelaut.

Beberapa kekurangan benih, pakan dan barang-barang akuakultur terkait (mis. Vaksin) juga telah dilaporkan, karena pembatasan transportasi dan perjalanan personel, dengan dampak khusus pada industri akuakultur.

Sebagai akibat dari penurunan permintaan, dan mengakibatkan penurunan harga, produksi perikanan tangkap di beberapa negara terhenti atau berkurang secara signifikan, yang dapat secara positif mempengaruhi stok ikan liar dalam jangka pendek. Dalam budidaya, terdapat bukti yang berkembang bahwa produksi yang tidak terjual akan menghasilkan peningkatan stok ikan hidup, dan oleh karena itu biaya yang lebih tinggi untuk makan serta risiko kematian ikan yang lebih besar.

Di beberapa daerah, peningkatan penjualan ritel telah dilaporkan karena penutupan industri layanan makanan. Produk makanan laut kaleng dan lainnya yang diawetkan dengan umur simpan yang lebih lama telah diuntungkan karena adanya pembelian berlebih pada awal krisis (panic buyer). Di beberapa pasar, pemasok telah mengembangkan cara untuk menyediakan pasokan langsung ke konsumen (misalnya skema kotak) untuk menggantikan penjualan ikan segar yang hilang dari pengecer yang biasanya. Untuk kondisi di Indonesia, penggunaan teknologi dan informasi untuk melakukan penjualan produk kelautan sudah mulai berkembang dengan adanya aplikasi-aplikasi atau platform online yang menjual makanan segar.

Masih ada banyak ketidakpastian di masa depan, terutama yang berkaitan dengan durasi dan tingkat keparahan pandemi, tetapi penurunan pasar yang berkepanjangan kemungkinan akan membawa transformasi jangka panjang ke sektor ini.


Back to Index

Apakah masih aman untuk mengonsumsi produk perikanan dan akuakultur?

Ikan dan produk ikan adalah komponen utama dari pola makan sehat dan aman dikonsumsi. Persepsi yang menyesatkan di beberapa negara telah menyebabkan penurunan konsumsi produk-produk ini. Namun, coronavirus tidak dapat menginfeksi hewan air (ikan, reptil, amfibi dan invertebrata seperti krustasea dan moluska), oleh karena itu hewan ini tidak memainkan peran epidemiologis dalam menyebarkan COVID-19 kepada manusia.
Meskipun tidak ada bukti virus yang menyebabkan penyakit pernapasan ditularkan melalui makanan atau kemasan makanan, produk perikanan dan akuakultur dapat terkontaminasi jika ditangani oleh orang yang terinfeksi COVID-19 dan mereka yang tidak mengikuti praktik kebersihan yang baik. Untuk alasan ini, seperti sebelum COVID-19, penting untuk menekankan perlunya menerapkan praktik kebersihan yang kuat untuk melindungi produk perikanan dan akuakultur dari kontaminasi.


Back to Index